6.10.2009

NYOBA JADI DJ YUK!


DJ tuh sama ibaratnya kayak musisi. Punya popularitas, punya fans, bahkan bisa menghasilkan pula. Tapi gampang nggak sih buat meraih itu semua?
Kalo ngaku gaul, pasti nggak asing lagi sama istilah klabing. Apalagi, setahun belakangan acara dugem (deeu..) kayak gitu rasanya makin banyak aja. Baik indoor, maupun outdoor. Di tengah kota, atau melipir ke pantai serta kaki pegunungan.
Nah. Di ajang-ajang kayak gitu, yang namanya musik dance alias jedang-jedung, jadi satu unsur yang penting banget. Iyalah. Gimana mau joget kalo nggakadamusiknya? Sosok yang paling bertanggung jawab buat asik plus serunya scene klabing (sering juga disebut raving, RED.), nggak lain adalah disc-jockey alias DJ!
***
Riri, Anton, Winky, Tiesto, Paul Van Dyk, Sasha.
Nama-nama di atas adalah beberapa DJ yang udah populer banget di kalangan klaber atau ravers lokal. Sama kayak anak band beken, di mata penggemarnya mereka tuh udah kayak superstar aja. Di mana pun tuh DJ beraksi, para penggemar itu pasti ikutan nongol di situ.
Jadi DJ itu bisa ngejamin suksesnya sebuah event dong?
"Nggak lah. Nggak kayak gitu juga. Kalo menurut gue pada sebuah event party semua yang ada di situ bersinergi. Mulai dari organizer-nya, terutama yang emang udah biasa bikin event bagus, tempatnya yang emang asik, sampai DJ. Kalo cuma DJ-nya aja yang ditonjolin, belum tentu juga event-nya sukses," begitu kata DJ Riri yang termasuk paling difavoritin sama partygoerslokal.
DJ Riri nggak asal merendah. Dia lantas ngasih contoh. Beberapa waktu yang lalu, katanya, ada seorang DJ luar negeri yang cukup terkenal beraksi di sebuah party scene di Bali. Gara-gara musik yang dibawainnya nggak pas sama kemauan crowd di tempatnya beraksi, hasilnya pun gagal total.
Ibaratnya pawang, seorang DJ kudu jago juga ngebaca "arah angin" alias mood partygoers. Maka, jam terbang yang tinggi mutlak dibutuhkan oleh seorang DJ. Makin tinggi jam terbangnya, makin gape dia menyusun repertoir buat menggiring suasana emosi pengunjung.
Nggak heran juga kalo seorang DJ andal itu biasanya muncul dari kalangan partygoers yang notabene rajin klabing.
DJ Oki contohnya.
"Awal gue jadi DJ tuh gara-gara waktu sekolah di Amrik gue sering dateng ke party-party dan ngelihat DJ yang main di situ. Gue tertarik ngelihat DJ nge-mix lagu dan bikin orang-orang pada nge-dance semua. Di situ gue mulai nyoba belajar buat jadi DJ," kata DJ yang namanya baru aja mencuat di party scene lokal. "Banyak yang berminat jadi DJ, mungkin karena kelihatannya selalu dikelilingi cewek-cewek. Terus kalo udah beraksi di party kelihatannya punya power buat bikin orang-orang nge-dance. Ada juga mungkin yang berpikir jadi DJ kelihatannya simpel, cuma muterin lagu dan nge-mix. Bisa juga ada yang ngelihat jadi DJ tuh income-nya udah termasuk oke. Apalagi sekarang ini DJ-DJ udah ada manajemennya," tambah DJ Riri sambil senyum-senyum waktu menyebut soal cewek-cewek.Bisa nyenengin orang, income oke, dikelilingi cewek.... Wah! Jadi DJ emang seru.
***
Hari gini, jadi DJ tuh nggak susah. Kursus atau sekolah DJ udah banyak bermunculan. Belum lagi banyaknya referensi yang bisa ditemui. Mulai dari adanya toko-toko khusus yang menjual plat (piringan hitam) musik-musik dance, info dari internet, sampai menjamurnya event-event rave party dan tempat-tempat klabing. Satu hal yang rada bikin keder: keharusan mempunyai equipment DJ lengkap. Kayak turntable (pemutar piringan hitam), mixer, sampai headphone. Dan semua itu tergolong mahal, jack!
Apalagi ada semacem keharusan, untuk jadi yang bener aja, semua equipment yang disebutin tadi sebaiknya high quality. Artinya nggak boleh merek sembarangan. "Turntable harus yang bagus. Karena turntable kualitas rendah malah bisa bikin yang baru mau mulai belajar malah kacau. Cuma yang bagus itu harganya emang mahal banget. Satu turntable aja harganya bisa 7 juta perak," kata DJ Riri yang make turntable Technics sebagai andalannya. "Waktu pengen jadi DJ awalnya emang susah buat gue. Pertama karena buat beli alat-alatnya tuh mahal. Apalagi standarnya harus yang high quality. Waktu gue di Amrik dulu, buat beli peralatan DJ lengkap tuh bisa sampai sekitar 1500 dollar," tambah DJ Oki.
Waduh. Batal dong nih jadi DJ, gara-gara harga alatnya mahal?
Jangan nyerah dulu. Banyak jalan menuju Roma. Kalo emang dananya belum kekumpul, coba aja cari peranti second hand yang sekarang juga udah gampang dicari. Bermodal sekitar 3-4 juta perak, sebuah turntable second udah bisa kita miliki. Bahkan, kalo emang dasarnya niat, bukan nggak mungkin dapetin alat DJ baru dengan harga miring. Kayak yang dialami Jano Sukarya. Tadinya, alumnus SMA Tirta Marta ini sempet ngeper sama harga-harga alat DJ. Padahal, dia pengen banget belajar nge-DJ. Mulailah dia gerilya, tanya sana-sini. Berkat usahanya yang gigih, Jano malah ketemu sama supplier peranti DJ baru yang berani ngasih harga murah. Nggak jadi deh dia beli barang second. Belakangan, Jano malah ikutan berbisnis sama supplier itu. Kelar urusan peranti, masuk ke masalah yang sebenernya: skill!
Tenang. Kalo kata DJ Riri, asal kita punya pengetahuan soal teori musik dan sound basic sebenernya udah bisa jadi DJ.
Pengetahuan soal teori musik diperlukan karena sebagai DJ salah satu spesialisasinya adalah mixing lagu. Di situ kita harus paham bener apa yang namanya hitungan bar. Biar mixing dari satu lagu ke lagu lain nggak berantakan. "Yang udah pernah main drum biasanya bisa lebih cepat belajar," tambahnya. Lantas, gimana kalo sama sekali nggak punya basic soal teori musik?
"Gue sama sekali nggak pernah sekolah DJ. Gue belajar teknik nge-DJ basically dari ngeliatin permainan DJ-DJ aja. Gue selalu merhatiin teknik-teknik DJ yang gue suka. Dari situ gue coba-coba sendiri dan akhirnya bisa. Jadinya gue tuh learning by watching," samber DJ Oki yang udah mulai belajar jadi DJ sejak tahun 1993.
Nah. Simpel kan? Rajin-rajin deh nongkrongin party. Pelototin tiap DJ yang main. Sekadar memperhatikan aja udah cukup buat jadi modal awal.
***
Alat, bisa diakalin. Skill, bisa lah diasah. Apalagi ya?
"Kalo pengen jadi DJ intinya tuh harus niat banget. Kalo udah punya alat harus punya waktu khusus sekitar 3 sampai 4 jam di depan turntable. Udah gitu jangan takut bikin kesalahan. Kita selalu bisa learn by mistake. Terus yang penting juga kita harus respect with any kind of music, biar pengetahuan soal musik luas," begitu saran DJ Oki.
Mungkin yang bisa dijadikan pegangan kalo pengen memulai karir sebagai DJ adalah adanya kemungkinan profesi ini bakal berkembang banget ke depan. Apalagi klab dan raving scene makin marak aja belakangan ini.
"Asal profesi ini ditekuni bener-bener, ke depannya pasti bisa menjanjikan. Tapi harus bener-bener niat karena sekarang ini competitor-nya mulai banyak dan bagus-bagus. Malah bukannya nggak mungkin bisa menjajah party scene di luar negeri!" tegas Oki.
Gue aja udah menjajah beberapa party scene di Amrik dan mendapat sambutan yang nggak kalah sama DJ-DJ di sana. Terus beberapa klub di Eropa udah ada yang mau mengundang gue buat main di sana. Tinggal tunggu aja kesempatannya bener-bener ada," lanjutnya, semangat.
Tuh kan. Worth to try to be a DJ huh?

DJ’S EQUIPMENTS
Berikut ini daftar equipment seorang DJ. Nggak semua equipment harus dimiliki. Equipment nomer 1 sampai 3 adalah paling minimal buat pemula. Equipment tambahan selanjutnya adalah buat DJ-DJ yang udah advance.
Turntable
Perangkat audio lawas yang merupakan senjata utama para DJ modern. Tentunya turntable yang digunakan para DJ sekarang ini adalah produksi terbaru dengan teknologi yang lebih maju. Merek yang ngetop antara lain Technics dan Vestax.
Mixer
Perangkat sound system yang memiliki banyak tombol dan slider di panelnya ini digunakan buat pergantian lagu secara langsung dengan teknik fade out. Merek yang bisa dipilih ada Roland atau Mackie.
Headphones
Perangkat ini digunakan DJ buat menentukan timing yang pas pada saat pengen mengganti lagu sebelum dikeluarkan ke pengeras suara. Merek yang paling sering dipilih biasanya tuh Sennheiser.
CD Player
Bakal ada masanya dimana fungsi turntable bakal digantikan sama CD Player. Selain pengunaannya lebih praktis, teknologinya lebih familiar pula. Tascam adalah merek yang sering diandelin.
Sampler & Drum Machines
Selain harus handal mixing lagu, kadang DJ dituntut buat kreatif pula atas lagu-lagu yang diputarnya. Dua instrumen elektronik ini bisa berperan.
Laptop
Kalo udah memasuki era media digital kayak penggunaan CD Player, pengunaan software komputer perlu buat menjadikan fungsinya seperti layaknya turntable.

STYLE MUSIK DANCE
Progressive House. Style dari genre house music. Musik hingar-bingarnya banyak memakai sound synthesizer yang cenderung dark dan nerawang. Dengerin aja musik-musik yang biasa dimainin DJ Riri (Spinach Records) atau John Digweed.
Deep House. Style lain dari house music. Nggak serame progressive house meski berciri sama, dan lebih banyak memakai sound keyboard. DJ Anton (Future Production), atau DJ Heru (Centro) biasanya ngandelin musik ini.
Trance. Genre ini merupakan kombinasi dari musik techno dan house. Musiknya kental dengan nuansa melodik. Musik kayak gini nih yang bikin nama DJ Tiesto dan Paul Van Dyk ngetop banget.
Drum and Bass. Begini jadinya kalo pattern bas dari musik reggae digabung sama upbeat tempo musik house. Sering dimainin sama Andy C dan Goldie, atau banyak DJ dari Inggris.
Tribal. Musik dance yang satu ini lebih didominasi sama munculnya suara-suara perkusi. DJ Rommy (1945 MF) sempet memasukkan style musik ini pada aksinya.
Ambient. Musik kayak gini bisa ditemuin di chill-out room. Mulai dari style musik jazz, new age, bahkan rock n’ roll masuk di dalamnya. Dipopulerin pertama kali sama Brian Eno. Biasanya jenis musik kayak gini sering dipasang di lounge bukan di diskotik atau klab gede.
A Brief Story About Rave Party
Rave party, tadinya dikenal pula sebagai free parties, adalah sebuah event dance yang digelar semalam suntuk. Di sinilah tempat DJ-DJ memamerkan keahliannya nge-mix musik-musik dance elektronik atau rave music. Istilah rave party dianggap berasal dari sebutan buat sebuah event dance party semi spontan yang digelar di pinggiran kota London. Istilah tadi akhirnya dipake buat menyebut fenomena party dan subkultur yang muncul dari perkembangan musik acid house yang dipopulerkan oleh Aphex Twin.
Kemunculannya terjadi sekitar akhir tahun 1980-an di Eropa dan Amrik sebagai bentuk perlawanan terhadap musik-musik populer (baca : komersil), kultur nightclub, dan radio-radio yang memutar lagu komersil. Makanya pada masa-masa itu event-event rave party ini bersifat underground.
Buat menjaga "jarak" dengan party scene yang dianggap mainstream, rave party biasanya digelar di venue-venue yang nggak lazim buat event dance. Contohnya kayak di bangunan gudang atau bahkan outdoor venue. Promosinya pun dengan cara bergerilya. Kayak lewat flyers, atau malah kadang cuma dari mulut ke mulut aja.
Di awal tahun 1990-an, begitu event rave party telah menjadi sebuah fenomena global, benturan dengan aparat hukum sempet merebak. Pasalnya event ini dianggap sebagai tempat penyebaran drugs. Nggak heran lantaran kultur yang terbangun di situ mirip dengan kultur hippies di tahun 1960-an. Semua serba bebas dan tanpa batasan.
Akhirnya buat mempertahankan fenomena rave party, di akhir tahun 1990-an event ini mulai mengarah agak mainstream. Klub-klub mulai menggelar rave party, sampai akhirnya event besar-besaran berbentuk festival buat rave party digelar pula. Contohnya kayak Street Parade di Swiss atau Jakarta Movement di Indonesia. Meski begitu semangat rave party tetep dipertahankan, yaitu yang populer di kalangan ravers dengan istilah PLUR (Peace, Love, Understanding/Unity, Respect).

1 komentar:

Akihisa Anami Arisa Kudara mengatakan... Reply

:-?

Posting Komentar

n3W c0mEnt

Entri Populer

>> Where Are You Come From

Google+ Followers

Created Copy Faste by : ||DMC|| ©_2009

;